Malam Takbiran yang Meaningfull :')

by - November 02, 2012

Assalamualaikum teman teman, sebelumnya. saya, Faizah Riffat Ma'rifah Akhsan mau mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Adha 1433 H :') hehe pada qurban  apa tahun ini ?

oke postingan kali ini masih dalam nuansa lebaran, saya cerita tentang malam idul adha yang berlangsung beberapa hari yang lalu. jadi lebaran idul qurban, atau lebaran haji, atau lebaran idul adha tahun ini saya rayakan bersama Rusma, kembaran saya di Surabaya. lucu ya, padahal keluarga saya qurban di rumah kami di Bontang, tapi cuma abah sama umi aja yang di Bontang. saya dan Rusma di Surabaya karena kita kuliah di sini. sementara adek saya, Fuad dan Farhan di Jombang, karena mereka sekolah di sana, sama seperti saya dan Rusma yang menghabiskan masa SMP dan SMA di Pondok Pesantren Darul Ulum Peterongan Jombang.

unik memang. tapi berqurban bukan untuk kelas sosial kan ?

jadi malam takbiran kemaren saya dan Rusma jalan jalan ke bawah jembatan Suramadu, jembatan yang menghubungkan Kota Surabaya dengan Pulau Madura. awalnya sempat muter-muter masuk masuk kampung di pinggir laut daerah kenjeran buat sampe di bawah jembatan, di kampung-kampung itulah nuansa lebaran sangat terasa, di masjid-masjid bertakbir, ada konvoi juga anak-anak kecil disana keliling kampung sambil bawa alat-alat musik sederhana. pokoknya seru deh, mohon maaf saya ga bisa ambil gambarnya soalnya posisi waktu itu saya lagi di kendaraan jadi sulit untuk ambil gambar.

Akhirnya habis selesai muter sana sini, kesasar sana sini, tanya tanya sama orang sekitar sana. sampailah saya sama Rusma di spot yang menurut kami tepat buat ngambil foto jembatan dari sisi kanan jembatan.





 saya

Rusma

saya mohon maaf kalo night shot saya sama Rusma kurang bagus, maklum fotografer amatiran.

habis foto foto sama jembatan, kami memutuskan untuk naik ke jembatan ke Madura. saya sama Rusma yang ga pernah naik jembatan pake sepeda motor, waktu itu memutuskan buat naik jembatan pake sepeda motor, pengalaman baru nih..

kita antri bareng sama pemudik yang mau lebaran, lucunya di Suramadu ini kan jalan tol. kalo biasanya jalan tol khusus untuk mobil, di Suramadu ada jalan tol khusus untuk sepeda motor :D. harga yang harus kita bayar untuk masuk tol ini kalo mobil 60 ribu sekali lewat kalo motor cuma 3 ribu. *whata far differences*






sekali lagi saya minta maaf karena ga sempat foto in karcis tol nya, soalnya gatau udah hilang kemana ~

ini foto yang sempat saya ambil selama melintasi jembatan dari Surabaya ke Madura





















abis ngelewatin bentang tengah sempat takut juga, aduh ini angin nya kenceng banget lagian jembatan nya panjang gilak. kapan sampenya, ini kan baru dari Surabaya ke Madura, belum perjalanan balik Madura Surabaya, mana udah malam pula -___-"

akhirnya saat yang ditunggu tiba, gerbang madani betuliskan "Selamat Datang Di Madura". trus another problem muncul, aduh masih ga ada lampu jalan, jalanan gelap gulita, well walaupun beberapa kendaraan berseliweran tetep aja mereka melaju dengan kecepatan tinggi, buat kita berdua sih tetep aja rada-rada scary.

tapi kita harus selesaikan apa yang kita mulai, ya iyalah harus balik ke Surabaya lagi, masa mau nginep di Madura ?

akhirnya kita berdua langusng cepetan masuk tol lagi, it means lewat jembatan lagi. selama perjalanan balik ke Surabaya kita bener-bener dapet valuable lesson. manusia mah emang ga pantes sombong, bayangin aja, tuhan gampang aja mau nenggelamin mobil semewah apapun ke laut kalo pas angin kenceng trus badai tiba tiba datang dan menerbangkan mobil itu. FYI aja, jembatan Suramadu ini ditutup kalo angin kencang, tapi manusia kan hanya bisa memprediksi kita ga pernah tau kan, bisa aja pas angin keliatan nya tenang trus pas kita melintas di jembatan tiba tiba angin berubah jadi kencang, who knows the destiny ?

pas udah ngelewatin bentang tengah tiba tiba hujan, woah saya sama Rusma panik, soalnya kita ga bawa jas hujan, posisi naik motor, dan yang paling kita takutkan kalo angin tiba tiba berubah jadi kenceng dan ada badai. ya Allah, tolong kami...

akhirnya, alhamdulillah kita sampe di Surabaya dalam keadaan selamat, tapi jadinya basah kuyup. dan kita sangat bersyukur, betapa di malam Idul Adha itu, Allah menurunkan salah satu nikmat nya berupa hujan. hujan di Surabaya adalah suatu rahmat, mengingat kota ini panas nya ga wajar. hujan adalah salah satu cara tuhan menurunkan suhu kota sekaligus menghilangkan debu yang beterbangan ketika tidak hujan.

setelah sampai di rumah, kita sampai pada satu kesimpulan. pengalaman melintasi jembatan Suramadu adalah amazing and valuable experience, tapi terima kasih. kami tidak berniat untuk mengulang untuk kedua kalinya :')

ini cerita malam takbiranku, apa ceritamu ?




FRA



You May Also Like

0 comments

pembaca yang baik, terima kasih telah berkunjung ke www.riffatakhsan.com silahkan meninggalkan kritik, saran, pesan, kesan, dan apresiasi untuk saya menulis lebih baik lagi. terima kasih pula untuk tidak nge-Spam di Blog Saya :)



Copyright By Faizah Riffat Ma'rifah Akhsan. Powered by Blogger.