Hatur Nuhun Tukang Parkir :')

by - June 13, 2013

"Terima Kasih banyak ya pak" sembari tersenyum saya memberikan uang parkir kepada tukang parkir. manusia mulia yang mengabdikan hidupnya untuk membantu para pengendara mobil dan motor agar mudah memarkir dan mengeluarkan kendaraan ke jalan raya yang ramai.


namun seiring berjalan waktu saya menjadi bagian dari kota metropolitan ibukota provinsi Jawa Timur ini saya sering kesal juga dengan tingkah laku tukang parkir liar yang hanya muncul ketika kita mau meninggalkan tempat parkir. seperti pemalak saja. saya datang ga ada, begitu saya mau pergi langsung minta uang parkir.

keadaan ini sangat mudah ditemui di kota sebesar ini, namun saya lantas berpikir "apakah berkah menjalani pekerjaan seperti itu?"

dalam satu kesempatan saya berdiskusi dengan beberapa teman yang memiliki kepedulian sosial terhadap kehidupan jalanan. mereka cerita ke saya kalo penghasilan seorang tukang parkir bisa mencapai 100.000 rupiah perhari which means 3 jutaan sebulan kalo mereka rajin kerja. wuih banyak juga pikir saya, kalah deh transferan saya sebulan :D.

tapi teman saya lantas bercerita, kalo tidak semua kesejahteraan tukang parkir dengan pernghasilan segitu kesejahteraan nya meningkat. ada tuh yang jatohnya mengeluh aja betapa kesulitan ekonomi menjadi topik utama dalam setiap aspek kehidupan. namun ada juga yang bahagia dengan penghasilan segitu, dia bisa menabung, bisa sedekah (hei seorang tukang parkir saja bisa menyisihkan uang untuk sedekah), bahkan bisa menyekolahkan keempat anaknya dengan cukup.

fenomena ini setelah saya tarik garis besar, saya mendapatkan kesimpulan bahwa. berapapun penghasilan kita, apapun pekerjaan nya, kalo kita ikhlas menjalaninya, selalu bersyukur, maka semuanya akan berkah :) 

You May Also Like

0 comments

pembaca yang baik, terima kasih telah berkunjung ke www.riffatakhsan.com silahkan meninggalkan kritik, saran, pesan, kesan, dan apresiasi untuk saya menulis lebih baik lagi. terima kasih pula untuk tidak nge-Spam di Blog Saya :)



Copyright By Faizah Riffat Ma'rifah Akhsan. Powered by Blogger.