Berbicara Soal Sombong

by - October 11, 2013

suatu hari, di kelas Ilmu Ukur Tanah, kelasnya Bu Teresia

"jadi, dalam menentukan posisi pancang, anda harus melakukan survey terlebih dahulu, bla bla bla"

me : nggra, ngantuk ?



Anggra : iya fa.. "nguap" (padahal saya dan dia duduk di bangku paling depan, pojok tapi)

me : nggra...

Anggra : hmmmm

me : *nguap*

Anggra : yah, ngantuk juga. eh ada cemilan ga ?

me : kan udah habis tadi..

Anggra : laper fa...

me : sama, aku juga

me : eh, nggra. kenapa sih orang tuh gampang banget menjustifikasi kalo seseorang itu sombong ? *mulai buka topik gosip biar ga ngantuk*

Anggra : biasa aja sih,

me : nggra, ga kamu aja yang ngantuk...

Anggra : *ketawa ga jelas* gini ya fa, kamu tau aku kan, aku sering dibilang sama "mereka" sebagai dewa cuek. padahal aku merasa aku mengangguk kalo lagi berpapasan, senyum dikit, tanpa harus ngomong itu aja udah cukup mewakili sapaan plus salam semut (ketemu cipika cipiki trus heboh) tapi aku malah dibilang sombong...

me : salam semut ? lucu banget bahasamu nggra...

Anggra : lha semut kan gitu ? gimana sih kamu ? *melototin saya*

me : *nyengir* yang aku ga paham kenapa sih, gampang banget bilang si anu sombong, si itu sombong, padahal juga ga benar benar kenal...

Anggra : karena sombong itu ga ada parameter fa... ada beberapa orang yang (terpaksa) harus melakukan hal hal ekstrem hanya untuk dapat perhatian. mereka yang bilang si anu sombong, si itu sombong, sangat boleh jadi   mereka hanya mau dilihat kalo mereka ada, disapa, yah intinya pengen kenal tapi ga tau caranya gimana...

me : sampai se putus asa itu kah ?

Anggra : intinya gini loh fa, memang kita harus instrospeksi. ya tapi jangan gampang down juga gara gara omongan orang, kita kan bisa ngerasa kalo omongan orang tentang kita itu bener atau salah. kalo ragu, kamu kan punya orang-orang dekat yang bisa melihat masalah secara lebih objektif. selama kamu merasa omongan itu ga sesuai, anggap itu bukan urusanmu, meskipun mereka ngomongin kamu. cukup fokus pada apa yang menjadi urusanmu.

me : .....


"sekian dulu kuliah  saya, ingat pertemuan selanjutnya kita quiz ya, tugasnya jangan lupa dikerjakan"

"yahhh buuuu"

"kan kalian long weeekend rek ?" *bu Teresia tersenyum manis* *manis banget*  "selamat malam"

dan kelas pun bubar



hari itu, saya dapat satu lagi mutiara hikmah, bahwa. "tidak semua omongan jelek orang lain tentang kita harus kita urusi, dan klarifikasi, lihat dulu secara objektif kapasitas mereka berbicara itu apa"



Surabaya, 11 Oktober 2013
Best Regards,



Riffat Akhsan



You May Also Like

0 comments

pembaca yang baik, terima kasih telah berkunjung ke www.riffatakhsan.com silahkan meninggalkan kritik, saran, pesan, kesan, dan apresiasi untuk saya menulis lebih baik lagi. terima kasih pula untuk tidak nge-Spam di Blog Saya :)



Copyright By Faizah Riffat Ma'rifah Akhsan. Powered by Blogger.