[Repost] Tersesat di Dua Pilihan

by - October 29, 2013

tulisan ini saya buat di note facebook waktu saya masih SMA kelas satu (mohon dimaklumi kalau ada kalimat kaimat alay)



Kadang aku berpikir, kenapa begitu susah menjadi anak SMA di pondokj digossipin pacaran sama si ini si itu, padahal, kenal aja enggak, gimana mao pacaran ?? aku berusaha mengambil positifnya aja, mungkin itu adalah salah satu bentuk perhatian teman-teman aku buatku, tapi ketika mereka meminta sesuatu yang mengharuskan menurunnya nilai finansial ku (alias keluar duit gitu) , gampangan nya PeJe, alias Pajak Jadian, harus gimana donk ??? nah di sini iman kita di uji, kalo ga ngasih dibilang pelit, temen-temen terus aja nagih, terus, ujung-ujung nya kita dijauhin sama temen-temen Cuma gara-gara kita ga ngasih Pajak Jadian yang mereka minta yang sebenarnya itu Cuma bisa-bisaan nya temen-temen aja, secara gitu, hal paling nikmat di pondok adalah MAKAN GRATIS, so, yah mereka manfaatin gossip yang sedang menerpa kita, aduh kasian banget sih aku, udah kena gossip, dimintain sesuatu yang sebenernya ga jelas lagi,
Terkadang kita berpikir betapa egoisnya teman-teman kita, namun sekali lagi itu adalah bentuk kasih sayang dan perhatian teman-teman kita. Kalau aku dihadapkan pada persoalan seperti itu (hahaiii sekarang emang lagi ngalamin bo’) yang aku lakukan adalah memberikan yah semacam makanan ringan, kepada satu kelas dan satu kamar (emang dasarnya Cuma mereka-mereka yang minta).
Dan apa kejadian selanjutnya ?? mereka semakin gencar bilang kalo kita jadian (aduuuh ga terima kasih banget sih, uda di kasih juga) tapi ketika kita minta mereka untuk berhenti melakukan itu ?? apa jawaban mereka, dengan sikap sangat sangat innocent mereka bilang “ loh,fat ini kan bentuk terima kasih kita buat kamu, kita kan doa’in kamu sama si X biar langgeng hehehehe” aduuuh tepok jidat dah.
Menghadapi seperti ini, kita kembalikan aja ke niat, kalau aku sih, niat nya aku niatin shadaqah aja, (bukan minta di do’ain biar langgeng sama si X lah, secara gitu kenal aja enggak !) toh masalah niat itu adalah urusan kita dengan Allah, terserah dunia mau menjudge apa yang kita lakukan sebagai hal yang negative, positif, atau apapun lah, yang terpenting yakin kan diri kita bahwa orang lain tidak mempengaruhi penilaian Allah tentang apa yang kita lakukan.
Awalnya aku sempat bingung, aku harus gimana ?? tapi setelah lama berpikir (aduuh bahasanya) aku jadi bersyukur kepada Allah karena dengan ini Allah membukakan jalan kepadaku untuk bershadaqah kepada sesama, yang secara ga langsung merekatkan silaturahmi dan kasih sayang antara aku dan teman-teman kelas dan kamar. Dan dengan begitu juga aku jadi tau betapa perhatian nya teman-teman aku =).

You May Also Like

0 comments

pembaca yang baik, terima kasih telah berkunjung ke www.riffatakhsan.com silahkan meninggalkan kritik, saran, pesan, kesan, dan apresiasi untuk saya menulis lebih baik lagi. terima kasih pula untuk tidak nge-Spam di Blog Saya :)



Copyright By Faizah Riffat Ma'rifah Akhsan. Powered by Blogger.