Buruh Terus Menuntut, Pengusaha Juga Bisa Marah

by - November 08, 2013


judul diatas adalah salah satu judul yang sedikit mirip dengan artikel yang saya baca di majalah aSatuNews. setelah mebaca artikel tersebut saya jadi berpikir...


kayaknya dalam setahun buruh demo berkali-kali, ga cuma di hari buruh aja 1 mei...

setiap buruh demo selalu anarkis....

setiap buruh demo, jalanan macet dimana mana.. padahal ga demo aja udah macet...

(sebagai salah satu penghuni Surabaya, aksi buruh ini membuat jalan vital di Surabaya, seperti jalan Basuki Rahmat dan jalan Gubernur Suryo (depan Grahadi pas, depan Taman Apsari) macet parah. yang saya tau persis, hari itu kalo saya ga salah di akhir bulan oktober sepeda motor buruh diparkir melintang pas di depan Grahadi sampai menutup tiga perempat jalan sehingga cuma jalur sepeda motor dan angkot depan Taman Apsari aja yang bisa dilewatin. padahal hari itu adalah hari kerja. ga jauh dari Taman Apsari kan ada air Mancur pertemuan 4 arus lalu lintas, yang dari arah jalan Pemuda, yang mau ke dan dari jalan Urip Sumoharjo, yang dari Gubernur Suryo, dan yang mau ke Balai Kota.

memang waktu itu polisi turun untuk mengalihkan arus lalu lintas, tapi tetap saja itu tidak mengurangi kesal para pekerja yang ga-niat-demo. mereka jadi terhambat perjalanan ke kantornya...

topik demo itu pun menjadi gossip hangat di antara temen-temen saya, sehingga kadang menimbulkan perdebatan kecil.

saya : eh macet banget tau gubernur suryo..

Anggra : iya, buruh demo ya ?

saya : iya, eh gitu tuh ada yang tetep kerja di pabrik ga sih ?

Anggra : ada fa.. tapi banyak yang ga masuk sama sekali.... eh emang mereka nuntut apaan ?

saya : mereka nuntut gaji 3 juta, kebutuhan rekreasi, kondangan, juga dimasukkan.... yah gimana gaji cukup, cicilan sepeda motornya aja lebih dari satu. tadi aku liat motor yang sengaja diparkir melintang gitu rata-rata motor keluaran 2012 2013 gitu... 

Anggra : ngapain sih fa kamu care banget sama buruh ?

saya : ya aku sebel aja, mereka nuntut untuk Surabaya minta gaji 3 juta, trus kalo sama pemerintah dikabulin, otomatis atasan mereka, gajinya juga naik. trus udah dikasih sesuai tuntutan, ntar demo lagi, lama-lama mereka minta gaji 10 juta kali. gitu tuh kasian pengusaha tau... 

Alvin : gini fa, sekarang posisi mereka punya istri punya anak, kebutuhan hidup tinggi, mereka ga punya keahlian. apa yang bisa dilakukan selain menekan pemerintah dengan demo kayak gitu ?

Anggra : yang menetapkan upah sesuai UMR cuma pabrik besar fa, masih banyak yang menetapkan upah di bawah UMR...

Alvin : menurut kamu apa yang salah fa dengan mereka demo?

saya : menurut aku keyakinan bertuhan mereka salah... mereka lupa kalo tuhan pasti jamin rezeki mereka, asal mereka mau berpikir...

Anggra : nah ya itu, rezeki itu sudah diatur. jangan jangan kamu takut gajimu kalah gede dari buruh ya ? hahaha

Rahmat : menurut kamu fa, apa sih parameter sejahtera itu ? 

saya : kalo menurut aku parameter sejahtera itu ada pada pola pikir...

Rahmat : kalo kamu jawab parameter sejahtera itu ada pada uang, kamu jelas salah fa... btw kenapa kamu jawab parameter sejahtera itu ada pada pola pikir ?

saya : karena uang itu membentuk pola hidup, bukan pola pikir. kalo pola pikirnya baik, maka management keuangan menjadi baik. management keuangan baik, maka sejahtera....

Rahmat : nah, itu artinya buruh menuntut untuk memenuhi pola hidup.. tanpa mau merubah pola pikir...

Alvin : itulah makanya mereka demo, karena mereka memang merasa mereka minim skill

Anggra : kalo totalitas kerja maksimal, gaji akan mengikuti performa kerja... 

di saat yang lain, saya bertemu dengan salah satu pengusaha kuliner dan inovasi minuman....

saya : mbak, apa kabar ? gimana usaha minuman nya ?

X : baik Rifa... kamu apa kabar ? ini nih lagi bingung mau cari karyawan..

saya : loh kenapa mbak ?

X : kemarin ada yang mau, saya bilang gajinya 750 ribu. kan kerjanya cuma jaga stand minuman saya aja. rumahnya deket sini fa, kesini juga jalan kaki... ya kan saya memang ga nanggung makan buat karyawan fa... dia gamau, dia mintanya 1 juta lebih.. saya kaget, sedih juga fa. kita yang S1 S2 aja dapatin 1 jutaan aja ga mudah... keuntungan kan juga fluktuatif, meskipun kita lagi defisit ga mungkin kan kita ga kasih gaji sesuai kesepakatan ? 

saya : kejadian kayak gini mbak yang bikin pengusaha sering bangkrut....

X : iya fa, contohnya kayak brand laptop kamu itu, investor itu kan aslinya nanam usaha di Indonesia, trus gara-gara buruh terus menuntut mereka capek, bingung, gerah akhirnya mereka pindah dan menanamkan usahanya di Malaysia. kejadian kejadian gini ini mbak pengen cepet cepet AFTA 2015..

saya : .....

dari kejadian kejadian yang sudah saya ceritakan tadi, saya bisa menarik kesimpulan....

kalo pengusaha marah, ekonomi bangsa bisa hancur....

kalo buruh terus nuntut, akan ada PHK besar-besaran...

buruh minta sistem outsourcing ditiadakan, iya emang ditiadakan. tapi itu artinya semua buruh ga di outsorcing, tapi di PHK karena mereka pindah ke negara lain yang "buruhnya ga kebanyakan tuntutan"

pengusaha kalo udah marah kasian buruhnya juga kan....

AFTA 2015, dimana pengusaha mempekerjakan siapapun yang setuju dengan aturan main mereka, artinya persaingan semakin tinggi, siapa juga yang akan tergerus kalo bukan mereka yang kebanyakan tuntutan ?

kalo memang perusahaan untung, itu sudah menjadi hak pengusaha karena memang mereka yang menanamkan modal di awal, mereka yang buka lapangan pekerjaan. karena kalo perusahaan rugi pengusaha juga yang cari pinjaman kesana kemari buat tetep bisa beroperasi dan gaji para karyawan...

jadilah karyawan yang baik, dengan merubah pola pikir, dan meningkatkan keyakinan kepada Tuhan. bahwa "Tuhan yang Menciptakan Kita, Tuhan Juga Bertanggung Jawab untuk Mencukupkan kebutuhan Kita".

sekarang pertanyaan nya, seberapa yakin kah kamu dengan tuhanmu ?

postingan ini hanya wujud kesedihan saya atas nasib buruh, juga nasib pengusaha.



Surabaya, 8 November 2013



FRA 


You May Also Like

0 comments

pembaca yang baik, terima kasih telah berkunjung ke www.riffatakhsan.com silahkan meninggalkan kritik, saran, pesan, kesan, dan apresiasi untuk saya menulis lebih baik lagi. terima kasih pula untuk tidak nge-Spam di Blog Saya :)



Copyright By Faizah Riffat Ma'rifah Akhsan. Powered by Blogger.