Selamat Hari Ibu

by - December 22, 2014



ibu saya suka sekali membaca, oh iya beliau juga suka sekali menulis. beliau selalu cerdik dalam mengolah makanan. ibu saya adalah ibu yang tegas. beliau tidak pernah membentak, tapi beliau sangat ketat soal reward and punishment. setiap saya melakukan kesalahan, pasti saya sudah salah tingkah, ibu saya hanya tersenyum dan berkata "kakak tau salah kakak apa ?" dan saya jawab apa bentuk kesalahan yang saya lakukan, alih alih memarahi, beliau malah membantu saya mencari solusi untuk mengatasi kesalaha yang sudah saya perbuat.



ibu saya sangat cerdas, pengetahuan beliau luas karena seringnya beliau membaca. namun, satu hal yang saya mengangguk hormat pada ibu saya karena beliau dengan tidak gengsi berkata "umi nggak tau kak soal itu, nanti kita coba cari jawabannya bareng bareng" ketika saya menanyakan pertanyaan yang beliau tidak tau jawabannya.

ibu saya suka sekali nonton drama korea, (begitu juga saya). kata beliau, masyarakat korea itu penuh totalitas. kelihatan dari cara para pemain film drama tersebut menunjukkan ekpresi mereka lewat bahasa tubuh.

ibu saya suka sekali makan soto, beliau sangat bisa membedakan mana soto surabaya, mana soto blitar, dan mana soto lamongan. (yang menurut saya semuanya sama) beliau selalu makan sotonya dengan jeruk nipis plus sambal yang banyak.

ibu saya adalah orang pertama yang mengajarkan saya bagaimana menggunakan sumpit yang baik dan benar, beliau yang mengenalkan saya pada dim sum, sushi, shabu - shabu, sashimi, nasi kebuli dan nasi briyani.

beliau juga yang mengajarkan saya bagaimana menggunakan pisau dan garpu secara anggun. dan beliau juga yang mengajarkan saya bagaimana etika makan di jamuan buffet.

ibu sangat selektif dalam pemilihan buku buku yang saya baca, seingat saya . saya tidak pernah membaca cerita si kancil selama di rumah, yang saya baca adalah buku serial lima sekawan dan biografi tokoh tokoh dunia. serial si kancil baru saya ketahui ketika saya di SD.

sebagai anak rantau, setiap pulang ke Bontang, ibu saya selalu mebuat empek-empek berkilo kilo (yang stocknya mengalahkan orang jualan) kemudian membekukan di kulkas untuk kami (anak-anak beliau) goreng kapanpun kita mau.

beliau juga sering membuatkan abon untuk kami sebelum saya dan adik adik balik (kalo saya balik ke surabaya) sebagai teman makan nasi karena kamu semua tergolong susah makan.

ibu saya begitu luar biasa, beliau tau mulai dari addendum kontrak pekerjaan pemancangan jembatan sampai cara mengolah daging yang benar. beliau tau mulai dari psikologi para psikopat sampai bagaimana cara membuat donat kentang yang enak.

ibu saya adalah seorang pecinta kebersihan dan kerapian garis keras. satu saja barang di rumah tidak ditaruh pada tempatnya beliau langsung mencari pelaku (yang kemungkinan besar adalah penghuni rumah) dan menceramahi kami tentang pentingnya tanggung jawab pada hal hal kecil yang remeh.

beliau..... begitu luar biasa.

dari beliau, saya belajar tentang Tuhan yang maha bercanda.

Selamat Hari Ibu




Surabaya, 22 Desember 2014




Rifa Akhsan

You May Also Like

4 comments

pembaca yang baik, terima kasih telah berkunjung ke www.riffatakhsan.com silahkan meninggalkan kritik, saran, pesan, kesan, dan apresiasi untuk saya menulis lebih baik lagi. terima kasih pula untuk tidak nge-Spam di Blog Saya :)



Copyright By Faizah Riffat Ma'rifah Akhsan. Powered by Blogger.