Pesona Beton Prategang

by - March 24, 2017



sumber gambar : http://www.amsyscoinc.com

saya tetiba ingat jaman saya harus mengerjakan tugas besar Beton Prategang, waktu itu saya harus menghitung jembatan tipe post-tension-concrete dengan bentang 19 meter, dengan cross section dimensi tertentu, dan pembebanan maksimum (termasuk aspal dan semua beban hidup, mati, hujan, gempa, dan lain sebagainya)

namanya juga beton prategang, pra menghitung beton aja kita sudah dibuat tegang.

tugas besar itu harus selesai dalam dua bulan, setiap hari jum'at kami harus antre asistensi ke rumah si bapak karena beliau merupakan professor sepuh yang diberi previlage oleh kampus menampung mahasiswa untuk asistensi di rumah beliau setiap minggunya. waktu itu mahasiswa yang mengerjakan tugas besar secara individu sekitar 50 orang mahasiswa. silahkan bayangkan 50 orang mahasiswa dikali 15 menit, yak segitu waktu yang harus saya jalani untuk menunggu dengan sabar. mencoba memotong antrean atau gambling datang di saat antrean longgar ? siap siap disuruh antre minggu depan saja.

mata kuliah ini menguras mental, fisik, jiwa, raga. kompleksitasnya mencakup semua mata kuliah mekanika rekayasa dan struktur jembatan secara keseluruhan. banyak dari mereka yang menyerah menyelesaikan tugas ini dengan memutuskan mengulang tahun depan saja. sebenarnya saya pikir sama aja, toh tahun ini atau tahun depan tugas ini memberikan beban yang sama.

akhirnya di akhir semester tugas itu selesai juga setelah banjir keringat dan air mata.

sebagai penghargaan atas mereka yang menyelesaikan tugas besar beton prategang, si bapak memfoto setiap mahasiswa yang menyelesaikan tugas ini langsung dengan iPhone beliau.

si bapak pernah berkata pada saya bahwa maksud beliau memfoto setiap mahasiswa yang selesai mengerjakan tugas ini adalah ingin memberi penghargaan atas semangat pantang menyerah, kesabaran, dan kecerdasan mereka yang telah selesai mengerjakan tugas mata kuliah ini.

dari 50 mahasiswa yang mengambil mata kuliah tersebut, hanya 30 an orang saja yang difoto oleh si bapak artinya hanya segitu mahasiswa yang menyelesaikan tugas.

belakangan saya tahu 30 an foto itu sebagai kenang kenangan karena itu adalah tahun terakhir beliau mengajar di kampus kami.

saya banyak belajar dari beliau, selain jaminan bahwa berkat beliau saya bisa mengerjakan hitungan struktur jembatan prategang dari awal sampai akhir.

hidup itu tentang proses, bahwa segala hal bisa dihitung namun butuh kecerdasan, kerja keras, dan kesabaran untuk berhadapan dengan risiko. karena tanpa risiko kita tidak akan pernah maju.

meskipun struktur bukan minat saya, sampai hari ini dimata saya mata kuliah struktur beton prategang selalu memesona.






Samarinda, 24 Maret 2017



Riffat Akhsan


You May Also Like

0 comments

pembaca yang baik, terima kasih telah berkunjung ke www.riffatakhsan.com silahkan meninggalkan kritik, saran, pesan, kesan, dan apresiasi untuk saya menulis lebih baik lagi. terima kasih pula untuk tidak nge-Spam di Blog Saya :)



Copyright By Faizah Riffat Ma'rifah Akhsan. Powered by Blogger.