Skin Care Mbak - Mbak Proyek

by - May 27, 2019





1. Micellar Water

saat ini saya pake Garnier Micellar Water, tapi tinggal sedikit. kayaknya habis ini mau ganti pake Micellar Water nya Watson. lumayan 100 ribu dapat setengah liter. bisa buat air wudhu. #eh




2. Face Wash 

saat ini saya pake 2 sabun muka : Garnier Sakura White untuk pagi. Senka yang Perfect Whip kalau malam dan ketika muka saya sekotor dosa. kalau ke proyek sudah pasti saya bawa Senka. karena aduh debu batching plant dan pengecoran itu sungguhlah terlalu.



3. Exfoliating

awalnya saya mau pake Bio Essence untuk Exfoliating, ternyata jodohnya sama Safi Deep Exfoliator. karena Exfoliating ini nggak boleh dipakai setiap hari, jadi saya pake nya selang - seling. trus hanya saya pakai saat malam aja.



4. Toner

saat ini saya lagi cinta sama toner alami berupa cuka apel merk S&W. tapi mungkin kedepan saya mau coba Emina Face Toner.



5. Essence

Essence lagi - lagi saya pake Garnier. baik Garnier Pure Essence maupun Garnier Sleeping Essence. dua - dua nya yang Sakura White. tapi ntah kenapa saya lagi tergoda buat coba Benton Snail Bee High Content Essence.

6. Serum


serum saya pake Some By Mi. aduh duh duh itu kecintaan sekali. tapi kadang saya selingin dengan serum nya Garnier. lagi lagi Sakura White.





7. Mostourizing

mostourizing saya pake the one and only Nature Republic 92% Aloe Vera.



8. Sheet Mask / Clay Mask / Black Mask / Nose Mask

nah item kategori ini yang bikin saya semangat lembur hahaha. karena masker itu banyak sekali di pasaran dan semua lucu - lucu.

kalau masker yang powder saya punya merk lokal rumah rempah yang Green Tea sama masker Killer Queen yang Red Rose. saya juga pake masker Aztec.

sheet mask saya masih pegang Innisfree.

black mask saya suka punya Freeman yang Charchoal + Black Sugar Mud. kalau sodara kembar saya lebih suka Bio Aqua Activated Carbon Peel Off Mask.

clay mask saya suka Innisfree Super Volcanic Pore Clay Mask.

nose mask saya lagi cinta sama Innisfree yang Jeju Volcanic Lava. aduh itu terniat angkat komedo nya.

untuk masker emang saya terobsesi untuk angkat komedo. karena saya perang banget sama komedo.


9. Sun Screen


sun screen saya masih pegang Emina sama Garnier Sakura White. biasanya mereka berdua saya tumpuk jadi satu biar ceritanya double protection gitu.

10. Eye Cream

jujur saat ini saya merasa masih belum perlu pake eye cream karena merasa udah di back up sama mostourizer si Nature Republic itu. karena problem saya di mata adalah mata panda.

tapi kalau besok - besok khilaf beli eye cream nggak tau lagi hahaha.

Photo by Charisse Kenion on Unsplash

saya banyak banget mention produk garnier dalam list ini karena saya udah pake ini dari jaman saya masuk SMP yang cuma tau nya skin care itu sabun muka doang. 


skin care di mata mbak mbak proyek

banyak banget ya nyinyir sama cewek yang hobby skin care an. beberapa cowok - cowok di proyek juga sering nanya ke saya soal skin care dari perspektif cewek. beberapa membawa masalah finansial/anggaran bocor/boros maksimal urusan skin care di kalangan cewek.

well pendapat saya adalah :

skin care adalah cara perempuan menghargai dirinya sendiri.

saya menulis di sini tidak bisa dibilang mewakili populasi ya. banyak juga rekanan saya di proyek yang nggak pake skin care sama sekali selain sabun muka. meski ada juga yang seperti saya suka skin care

make up dirasa berlebihan. sementara debu konstruksi dan panas matahari itu hadir all out di lapangan. saya juga nggak mau jadi itik buruk rupa meskipun saya perempuan sendiri di proyek konstruksi. sehingga selain alasan kebutuhan, skin care juga membantu saya (mbak - mbak konstruksi) untuk tampil "natural" di lapangan (saya selalu nggak make up an kalau di lapangan). 

karena saya di proyek konstruksi nggak berniat lenongan dengan tampil full makeup dan memecah konsentrasi tukang besi. 

nggak make up gini aja langganan dipatahin hatinya sama tenaga ahli #curhat.

skin care adalah cara saya untuk tetap waras dan merasa "perempuan". karena berada di proyek konstruksi membuat saya berpikir, bertindak, dan memutuskan sesuatu berdasarkan alur pikiran kaum adam.


"logis" urusan belanja skin care


sebagai cewek, goal saya memakai skin care itu : wajah nggak kusam, nggak jerawatan, pori - pori saya mengecil, dan kulit wajah saya sehat.

untuk menuju goal ini ada banyak banget produk yang tersedia di pasaran. inilah yang sering bikin cewek kalap belanja dan bikin para cowok pusing. 

kalau menurut saya, rasionalitas nggak boleh hilang untuk urusan belanja skin care.

saya punya prinsip, untuk satu kategori (kecuali masker) saya hanya boleh punya satu produk. membeli lebih dari satu produk diizinkan dengan alasan yang logis (bukan mengada - ada atau cuma sekedar pengen). contohnya sabun muka saya dua (saya beli Senka belakangan setelah Garnier)  karena saya merasa Senka emang lebih asoy ngebersihin muka saya dari debu semen dibanding Garnier.

kemudian serum, Some By Mi saya habis pas kebetulan saya lagi di hutan. serum yang ada saat itu adalah Garnier. makanya serum saya ada dua.

selain karena fact excuses, saya hanya mengizinkan untuk membeli produk baru setelah produk lama saya habis. ini juga berlaku kalau saya mau ganti merk. jadi biar saya tergoda gimanapun nyobain merk baru kalau punya saya belum habis ya saya sekuat tenaga menahan diri untuk nggak beli.

disclaimer : semua produk yang saya sebut tidak termasuk produk yang nggak cocok di muka saya ya. kalau nggak cocok ya langsung saya hempas. 

beberapa teman saya yang suka gonta - ganti merk skin care memilih ukuran travel size untuk produk skin care yang mereka beli. karena dirasa lebih efektif dan efisien.
semua kembali ke preferensi 

skin care itu tentang rajin tidaknya mencari referensi dan tentang kaya nya wawasan product knowledge

saya sering ditawarin produk SK-II bahkan La Mer untuk skin care saya. tapi saya ngerasa belum butuh. ya nggak tau lah ya kalau nanti saya udah masuk ke fase anti aging. tapi saya merasa produk yang saya pakai saat ini saja sudah lebih dari cukup. produk memang punya efek yang berbeda satu sama lain. tapi semua kembali ke preferensi kita masing - masing.

goal mu apa ? trus tahapan skin care kamu gimana ? apakah dia memiliki banyak tahapan atau lebih memilih cutting step dengan memprioritaskan produk - produk two in one atau three in one jadi memutus tahapan skin care an ? trus apakah skin care saat ini benar - benar dibawah harapan atau bagaimana ?

hal - hal diatas sih yang jadi pertimbangan saya sebelum memilih produk. terlepas dari harganya berapa.

beberapa teman saya memiliki budget skin care tetap setiap bulan. selama produk tersebut masuk budget dia akan beli. jadilah dia koleksi. 

saya cukup setuju sih sama langkah budgeting ini. karena hidup kita kan nggak cuma untuk skin care. masih ada tas dan sepatu berjuta - juta yang masuk ke wish list.

soal ketersediaan. saya adalah orang yang kalau darurat pas skin care saya habis saya bakal cari produk Garnier karena pasti di hutan pun ada. namun beberapa rekanan saya juga banyak yang skin care nya  setia pake viva atau wardah karena alasan mudah didapat.

jadi jangan terlalu percaya ya teman - teman kalau ada yang bilang skin care mbak - mbak proyek itu branded semua. enggak kok, buktinya saya juga masih pake punya drugstore

Photo by Curology on Unsplash

akhir kata, skin care itu tentang konsistensi. ya percuma semua skin care kamu mahal - mahal tapi kamu nya nggak konsisten trus skin care nya kadaluarsa dan berakhir di tong sampah. sayang banget. 

beli skin care level bawah, tengah, atas itu semua tentang preferensi. semua itu pilihan. mau pake skin care atau nggak pake skin care itu juga pilihan. 

yang penting jangan ada nyinyir di antara kita.

ciao.





Bontang, 27 Mei 2019





Riffat Akhsan --- yang berharap kulitnya glowing kayak mbak Song Hye Kyo.

You May Also Like

0 comments

pembaca yang baik, terima kasih telah berkunjung ke www.riffatakhsan.com silahkan meninggalkan kritik, saran, pesan, kesan, dan apresiasi untuk saya menulis lebih baik lagi. terima kasih pula untuk tidak nge-Spam di Blog Saya :)



Copyright By Faizah Riffat Ma'rifah Akhsan. Powered by Blogger.